Wanita: Hak Yang Bagaimana Lagi Yang Kamu Tuntut & Mahukan?

Wanita Akhir Zaman HARI INI terlalu banyak didedahkan kepada persoalan-persoalan yang keterlaluan. Malangnya, wanita Islam juga, dengan tiada tapak asas agama, telah terjerat kepada persoalan ini.
Datang pula badan-badan, persatuan-persatuan & organisasi yang kononnnya ingin menuntut hak yang sama rata dengan kaum pasangannya, kaum Adam.
1.”Mengapa pergerakan kami terbatas? Hendak ke mana-mana mesti meminta izin terlebih dahulu daripada suami. Sedang mereka, hendak ke mana pun, tak perlu beritahu / minta izin dari sesiapa”.
2.”Penatnya, seksanya mengandung… Segala-galanya terpaksa kita tanggung sendiri. Kenapa tidak diberi sedikit apa yang kita rasa kepada suami kita?”
3.”Kenapa talak tidak boleh diberi kepada kami? Kenapa hanya lelaki sahaja layak memberi talak? Kami terasa diri teraniaya”.
4.”Untungnya lelaki boleh beribadat sepanjang masa. Kalau kita, ada cutinya. Untungnya kalau kita menjadi lelaki.”
5.”Taat pada suami. Tapi pernah dengar suami wajib taat pada isteri? Kenapa sehala? Mana keadilan untuk kami?”
6.”Kalau ikut hukum faraid, betapa untungnya lelaki kan? Harta yang mereka dapat lebih banyak dari kita. Kenapa macam tu perkiraannya?”
7.”Aurat kami seluruh anggota kecuali muka & tapak tangan. Lelaki, ke kedai dengan seluar pendek pun tak menjadi masalah.”
ASTAGHFIRULLAH!!! Mohon ampunlah kamu kepada Allah… Berhentilah dari terus berfikir seperti ini. Sesungguhnya musuh Islam & musuh manusia, syaitan laknatullah tidak pernah berhenti putus memikirkan & terus berusaha menarik kita dari terus berjalan di jalan yang lurus.
Mereka sesungguhnya bertekad mengheret kita masuk bersama-sama mereka ke dalam neraka jahannam. Al-Quran & hadith Baginda SAW mampu menjawab persoalan-persoalan ini tanpa kita merasakan bahawa Allah swt berat sebelah kepada kaum wanita. MALAH, Allah begitu menyayangi kita, wahai kaum Hawa. Diangkatnya darjat kita setelah datangnya Islam. Tanamlah kata-kata ini jauh ke dalam hatimu agar menjadi tapak iman yang kukuh.

Persoalan pertama: Suami dipertanggungjawabkan untuk menjaga kamu, setelah mereka mengambil kamu dari keluargamu. Dari saat kamu bergelar isterinya, kamu adalah amanah yang dipertanggungjawabkan kepadanya, adakah kamu tahu itu? Oleh itu, setiap inci perlakuan kamu, apa kamu kerjakan, telah menjadi tanggungjawabnya. Adakah kamu sanggup jika diberi tanggungjawab itu?
Persoalan kedua: Untuk mendapatkan sesuatu yang baik, pengorbanan diperlukan. Apa sahaja yang kita lakukan untuk kebaikan, kita perlu berkorban. Tidak senang untuk senang. Namun, kamu tahukah? Di sebalik segala kesulitan yang kamu hadapi, jika kamu bersabar & redha, ganjarannya besar, wahai saudaraku. Sekalian makhluk & malaikat sentiasa mendoakan kamu. Adakah kamu tahu itu? Jika ditakdirkan kamu meninggal sewaktu melahirkan, kamu telah ditakdirkan syahid. Apa ganjaran syahid di sisi Allah? SYURGA!! Adakah kamu tidak menginginkan balasan syurga di akhir hayatmu?
Persoalan ketiga: Kamu sanggup digalaskan dengan tanggungjawab itu? Walaupun telah diceraikan, namun bekas suami masih bertanggungjawab dalam beberapa waktu ditetapkan. Jika ada anak, tanggungjawab nafkah kepada anak-anak tidak akan terputus sampai bila-bila. Pernah dengar Islam mempertanggungjawabkan nafkah anak-anak itu kepada isteri apabila bercerai dengan suaminya?
Persoalan keempat: Beribadat sepanjang masa? Tidak dinafikan, ada beruntungnya dapat beribadat sepanjang masa. Namun, soal tanggungjawab, adakah kamu tahu? Lelaki WAJIB berjihad di jalan Allah. Sedang kamu, hanya perlu lakukan beberapa perkara yang telah dinyatakan dengan jelas, maka pahala yang kamu perolehi itu sama tarafnya dengan kaum lelaki yang berjihad di medan peperangan tanpa mengangkat senjata.
Persoalan kelima: Taat kepada suami. Cuma satu sahaja kan? Taat kepada ALLAH & RASULNYA itu adalah semestinya yang utama. Selainnya, kamu hanya patuh & taat kepada suami sahaja. Tapi lelaki, tahukah bahawa mereka terpaksa menggalas tanggungjawab di akhirat ke atas 4 JENIS WANITA. Ya, tanggungjawabnya semua ke atas yang sekaum dengan kamu. Ibunya, isterinya, anak perempuannya & adik perempuannya. Kamu? Kamu bukan sahaja tidak bertanggungjawab kepada sesiapa, MALAH kamu dipertanggungjawab ke atas 4 JENIS LELAKI yang bersilaturahim denganmu. Siapa mereka? SUAMIMU, BAPAMU, ANAK LELAKIMU & ADIK LELAKI/ABANGMU.
Persoalan keenam: Harta pusaka? Besar sangatkah 2/3 harta yang lelaki miliki? Harta itu mereka dibelanjakan kepada orang-orang yang di bawah tanggungjawabnya. Sedangkan kamu, harta yang kamu perolehi hanya untuk kamu sahaja.
Persoalan ketujuh: Sesuatu yang mahal & berharga perlulah disimpan rapi & tempat yang selamat. Kamu diibarat sesuatu yang berharga sepertinya emas, berlian, permata. Pernahkah kamu melihat benda-benda seperti itu dibiarkan bergolek di sana sini tanpa disimpan? Apa akan terjadi jika dibiarkan begitu? Sesiapa sahaja boleh mengambil & menggunakannya. Begitulah perumpaan kepada dirimu, wanita. Auratmu hanya untuk suamimu. Adakah kamu rela diri kamu dipertonton & disentuh oleh sebarang lelaki selain suamimu? Bayangkan jika itu terjadi pada anak perempuanmu, kamu sebagai ibunya, sanggup melihat itu semua?
Di sini yang diberikan contoh hanyalah tujuh persoalan, saya percaya, banyak lagi persoalan terlampau yang tidak mustahil tidak terjangkau difikirkan di luar sana. Hentikanlah. Kepuasan, keadilan & kebenaran yang bagaimaa lagi yang kamu mahukan? Untuk keadilan untuk dirimu, kamu tegar mempersoalkan apa sahaja. TAPI, demi kepentingan agama, adalah kamu setegar itu mencari keadilan?
Islam itu agama yang praktikal, amalkanlah tuntutannya, kamu akan perolehi manisnya hidup ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s