Siapakah Yang Lebih Layak Menangisi Pemergiannya?

Pemandangan yang begitu cantik, suasana yang mengharukan…

 

Apabila ingin memberi khutbah, Baginda SAW akan berdiri menghadap para sahabat & berdiri memijak di atas tunggul pohon kayu.

Itulah tempat & perkara yang biasa dilakukan Baginda SAW sehingga para sahabat membina sebuah mimbar untuk Baginda.

Ketika menaiki mimbar & ingin memulakan khutbahnya, tiba-tiba kedengaran suara seperti anak kecil menangis (ada juga yang meriwayatkan seperti haiwan yang menangis ketika ingin melahirkan anak).

Tangisan itu jelas sehingga semua hadirin mampu mendengarkannya.

Kelihatan Rasulullah SAW pergi menghampiri tunggul yang pernah dipijaknya ketika memberi khutbah dahulu & Baginda mengusapnya sehingga berhenti tangisan tunggul itu.

Sesungguhnya, tunggul kayu itu terlalu sedih kerana Baginda sudah tidak berpijak berdiri di atasnya lagi.

 

Itu hanyalah tunggul kayu. Rasulullah tidak membelainya, bahkan memijak di atasnya.

Setelah khidmatnya tidak diperlukan lagi, teramat sedih tunggul kayu tersebut dengan pemergian Baginda ke tempat lain,

sehingga tangisannya didengari oleh para sahabat di situ…

 

Bagaimana pula dengan diri kita selaku manusia yang lengkap dengan akal & nafsu?

Bahkan, sebagai umat yang amat-amat disayanginya?

 

Renung ke dalam hati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s