Ilmu Agama Ditarik Perlahan-lahan

Daripada Abdullah bin Amr bin Ash, beliau berkata: “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Sesungguhnya Allah SWT tidak mencabut ilmu dengan cara sekaligus dari manusia. Akan tetapi Allah SWT mencabut ilmu dengan cara mencabut (mematikan) ulama. Sehingga kalau sudah tidak ada lagi orang yang berilmu agama, orang akan mengangkat orang bodoh sebagai pemimpin mereka. Pemimpin itu ditanya (tentang hukum-hukum agama) dan mereka pun mengeluarkan fatwa tanpa ilmu. Maka mereka sesat dan menyesatkan orang lain.

[HR Muslim]

Allah SWT mengangkat ilmu agama dari permukaan bumi atau dari hati-hati manusia tidak secara sekaligus, tetapi mencabutnya dengan perlahan-lahan. Caranya, dengan mematikan ulama, dan juga mengurangkan minat manusia untuk mempelajari agama.

Peribahasa ada menyebut, Patah tumbuh hilang berganti. Namun, peribahasa ini tidak sesuai bagi hadith ini. Meninggalnya seorang ulama, sukar untuk dicari ganti. Akan sampai masa nanti, dunia ini kosong tanpa ulama.

Rentetan itu, minat manusia untuk mempelajari ilmu agama juga kurang. Mereka lebih meminati mempelajari ilmu dunia, yang menjamin pulangan lumayan demi kesenangan mereka. Dengan itu, sekolah-sekolah agama, sekolah pondok, madrasah sepi kerana kurangnya minat untuk menghantar anak-anak ke situ.

Jikalau ulama yang pergi (meninggal) sukar dicari ganti, maka mereka yang kekurangan agama diangkat sebagai pemimpin. Hadith itu sendiri menyatakan: Kalau sudah tidak ada lagi orang yang berpengetahuan agama, masyarakat akan mengangkat orang jahil menjadi pemimpin.

Dari zahir hadith itu nampaknya ulamalah yang sesuai diangkat menjadi pemimpin.

Jika dilihat dari sejarah juga, setelah wafatnya Baginda SAW, para sahabat sibuk mencari pemimpin yang dipanggil Khalifah ataupun Amirul Mukminin. Begitulah pentingnya, mereka mencari dahulu pemimpin yang bakal memimpin mereka, barulah mereka menguruskan jenazah Baginda SAW.

Kenapa Saidina Abu Bakar As-Siddiq diangkat sebagai Khalifah? Kerana dikalangan mereka ketika itu, beliaulah yang memiliki ilmu agama yang paling tinggi. Itu ciri utama yang dicari. Kemudian digantikan dengan Saidina Umar Ibn Khattab, seterusnya Saidina Uthman bin Affan, dan terakhir dari kalangan Amirul Mukminin, Saidina Ali bin Abi Talib. Kesemua mereka memiliki ilmu agama yang cukup tinggi dan dalam.

Akan tiba suatu masa, manusia sudah tidak kenal Allah, rasul-rasul, para malaikat, malah al-Quran hanya dikenal sebagai sebuah buku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s